Jumat, 25 Januari 2013

10 Tempat Paling Radioaktif di Bumi

Guys, tahukah kamu apa yang dimaksud dengan Radioaktif? Radioaktif merupakan sebuah nama bagi unsur unsur yang memiliki kemampuan untuk meradiasi benda-benda termasuk makhluk hidup yang ada di disekitarnya. Aktifitas dalam proses radiasi oleh unsur radioaktif disebut dengan Radioaktivitas.

Kejadian Ledakan nuklir di Fukushima Jepang 2011 lalu menunjukkan betapa berbahayanya nuklir sebagai hasil unsur radioaktif bagi manusia.

Terdapat 10 tempat paling Radioaktif yang ada di Bumi dan menjadi ketakutan masyarakat sekitar, diantaranya sebagai berikut:


10. The Hanford Site, in Washington

 radiasi nuklir

Hanford, Washington, merupakan bagian integral dari proyek bom atom AS, manufaktur plutonium untuk bom nuklir pertama dan "Fat Man," digunakan di Nagasaki. Saat Perang Dingin dilancarkan, Hanford memproduksi dan memasok plutonium untuk sebagian dari 60.000 senjata nuklir Amerika. Meski sudah dinonaktifkan, Hanford masih memegang dua pertiga dari volume limbah radioaktif di Amerika - sekitar 53 juta galon limbah cair, 25 juta kaki kubik limbah padat dan 200 mil persegi dari tanah yang terkontaminasi daerah bawah. Kerusakan lingkungan daerah ini jelas menjadi ancaman radioaktivitas bagi masyarakat yang tinggal disana.

9. The Mediterranean

  radiasi nuklir

Selama bertahun-tahun, telah ada dugaan bahwa sindikat "Ndrangheta" dari mafia Italia telah menggunakan laut sebagai lokasi yang nyaman untuk membuang limbah berbahaya - termasuk limbah radioaktif. Sebuah LSM Italia, Legambiente, menduga bahwa sekitar 40 kapal sarat dengan limbah beracun dan radioaktif telah hilang di perairan Mediterania sejak tahun 1994. Jika benar, dugaan tersebut memberikan gambaran mengkhawatirkan akan jumlah yang tidak diketahui dari limbah nuklir di Mediterania yang sangat bahaya. Keindahan Laut Mediterania mungkin akan menyembunyikan sebuah bencana lingkungan dalam sejarah.
 
8. The Somalian Coast

  radiasi nuklir

Organisasi mafia Italia lagi-lagi jadi salah satu faktor akan limbah radioaktif di Somalia. Ada dugaan bahwa perairan Somalia dan tanahnya dilindungi oleh pemerintah, telah digunakan untuk menenggelamkan atau tempat penguburan limbah nuklir dan logam beracun - termasuk 600 barel limbah beracun dan nuklir, serta limbah radioaktif. Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa berkeyakinan bahwa barel limbah berkarat terdampar di pantai Somalia selama Tsunami 2004 yang telag dibuang sejak 1990-an

7. Mayak, Russia

  radiasi nuklir

Kompleks industri Mayak, di Rusia utara-timur, telah memiliki pabrik nuklir selama beberapa dekade, dan pada tahun 1957 salah satu tempatnya mengalami kecelakaan terburuk di dunia nuklir. Sampai dengan 100 ton limbah radioaktif yang dimuntahkan oleh ledakan, mencemari daerah yang sangat luas. Ledakan itu dirahasiakan sampai tahun 1980-an. Dimulai pada 1950-an, limbah dari pabrik itu dibuang di daerah sekitarnya dan ke Danau Karachay. Hal ini telah menyebabkan kontaminasi pasokan air. Para ahli percaya bahwa Karachay mungkin menjadi tempat yang paling radioaktif di dunia, dan lebih dari 400.000 orang telah terkena radiasi dari tanaman sebagai akibat dari insiden serius terhadap yang telah terjadi - termasuk kebakaran dan badai debu yang mematikan. Keindahan alam Danau Karachay mengandung polutan mematikan, dengan tingkat radiasi limbah radioaktif mengalir ke perairan yang cukup untuk memberikan seorang pria dosis fatal dalam satu jam.

6. Sellafield, UK

  radiasi nuklir

Terletak di pantai barat Inggris, Sellafield awalnya memproduksi plutonium sebagai fasilitas untuk bom nuklir, tetapi kemudian pindah ke wilayah komersial. Sejak awal operasinya, ratusan kecelakaan terjadi di pabrik, dan sekitar dua pertiga dari bangunan itu sendiri sekarang diklasifikasikan sebagai limbah nuklir. Pabrik melepaskan sekitar 8 juta liter limbah terkontaminasi ke laut setiap hari, membuat Laut Irlandia laut yang paling radioaktif di dunia. Inggris dikenal dengan ladang hijau, tetapi terletak di jantung bangsa ini memuntahkan limbah berbahaya ke dalam lautan dunia.

5. Siberian Chemical Combine, Russia

  radiasi nuklir

Mayak bukanlah satu-satunya situs yang terkontaminasi di Rusia, Siberia adalah rumah bagi fasilitas kimia yang berisi lebih dari empat dekade senilai limbah nuklir. Limbah cair disimpan dalam kolam dan ditemukan kontainer kurang terpelihara lebih dari 125.000 ton limbah padat, sedangkan penyimpanan bawah tanah memiliki potensi untuk bocor ke air tanah. Angin dan hujan telah menyebarkan kontaminasi ke satwa liar dan daerah sekitarnya. Dan kecelakaan kecil telah menyebabkan radiasi ledakan menyebar.  

4. The Polygon, Kazakhstan

  radiasi nuklir

Setelah lokasi untuk pengujian senjata nuklir Uni Soviet, daerah ini sekarang merupakan bagian dari zaman modern Kazakhstan. Situs ini diperuntukkan bagi proyek bom atom Soviet karena statusnya " sedikit berpenghuni" - meskipun fakta bahwa 700.000 orang tinggal di daerah tersebut. Uni Soviet meledakkan bom nuklir pertama di tempat ini dan merupakan pemegang rekor untuk tempat dengan konsentrasi terbesar dari ledakan nuklir di dunia: 456 tes selama 40 tahun 1949-1989. Sedangkan pengujian yang dilakukan dampaknya dalam hal paparan radiasi - yang dirahasiakan oleh Soviet sampai fasilitas ditutup pada tahun 1991. Para ilmuwan memperkirakan bahwa 200.000 orang kesehatan mereka secara langsung terpengaruh oleh radiasi. Keinginan untuk menghancurkan bangsa asing telah menyebabkan momok kontaminasi nuklir menggantung di atas kepala orang-orang yang dulunya warga Uni Soviet.

3. Mailuu-Suu, Kyrgyzstan

  radiasi nuklir

Dianggap sebagai salah satu dari sepuluh situs yang paling tercemar di Bumi oleh Institut Blacksmith 2.006 dalam laporannya, radiasi di Mailuu-Suu tidak berasal dari bom nuklir atau pembangkit listrik, tetapi dari pertambangan untuk bahan baku yang dibutuhkan dalam proses yang diperlukan untuk nuklir. Daerah tersebut merupakan tempat pertambangan dan pengolahan uranium dan sekarang terdapat 36 pembuangan limbah uranium - lebih 1,96 juta meter kubik. Daerah ini juga rentan terhadap aktivitas seismik, dan setiap gangguan kontainmen bisa mengekspos material atau menyebabkan beberapa sampah jatuh ke sungai, mencemari air yang digunakan oleh ratusan ribu orang. Orang-orang ini mungkin tidak pernah mengalami bahaya serangan nuklir, tapi tetap saja mereka memiliki alasan yang baik untuk hidup dalam ketakutan setiap kali kejatuhan radioaktif bumi bergoncang.

2. Chernobyl, Ukraine

  radiasi nuklir

Rumah bagi salah satu kecelakaan terburuk dan paling terkenal di dunia nuklir, Chernobyl masih sangat terkontaminasi, meskipun fakta bahwa sejumlah kecil orang kini diizinkan masuk ke daerah tersebut untuk waktu terbatas. Kecelakaan terkenal menyebabkan lebih dari 6 juta orang yang terkena radiasi, dan diperkirakan untuk jumlah kematian yang pada akhirnya terjadi karena berbagai kecelakaan Chernobyl dari 4.000 sampai 93.000. Kecelakaan itu dikarenakan radiasi 100 kali lebih banyak daripada bom Nagasaki dan Hiroshima. Belarus menyerap 70 persen radiasi, dan warganya telah berurusan dengan kejadian kanker sejak itu. Bahkan saat ini, Chernobyl menciptakan bayangan mengerikan pada penderitaan manusia.

1. Fukushima, Jepang

  radiasi nuklir

Gempa bumi dan tsunami 2011 adalah tragedi yang menghancurkan rumah-rumah dan kehidupan, tetapi efek dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima mungkin yang paling berbahaya dan yang paling tahan lama. Kecelakaan nuklir terburuk sejak Chernobyl, insiden itu menyebabkan krisis pada tiga dari enam reaktor, radiasi bocor ke daerah sekitarnya dan laut, sehingga materi radiasi telah terdeteksi sejauh 200 km dari pabrik. Sebagai insiden dan konsekuensi yang masih berlangsung, skala sebenarnya dari dampak lingkungan masih belum diketahui. Dunia mungkin masih merasakan dampak dari bencana ini untuk generasi yang akan datang.

By: Aim Kazuhiko
Sumber: brainz.com
Diberdayakan oleh Blogger.
  • Gomuda - Blog Generasi Muda
  • +